Resensi Arus Balik; Sebuah Epos Pasca Kejayaan Nusantara di Awal Abad 16

 

Judul Buku : Arus Balik
Penulis        : Pramoedya Ananta Toer
Penerbit      : Hasta Mitra, 2002
Dimensi      : 15×23 cm l Softcover
Tebal           : 1192 hlm
ISBN            : 979-8659-04-x
Oleh             : Abdul Aziz Hakim

 

Berhasil dengan masterpiece pertamanya, Tetralogi Buru; Bumi Manusia, Jejak Langkah, Anak Sebuah Bangsa dan Rumah Kaca, Pram kembali menghadirkan Tetralogi keduanya yang tidak kalah luar biasa. Yang pertama Arok Dedes, Mata Pusaran, Arus Balik dan Mangir. Meskipun karya kedua dalam Tetralogi ini, Mata Pusaran, sampai sekarang belum pernah ditemukan setelah beberapa saat ketika Pram balik dari Pulau Buru, teks cikal bakal Mata Pusaran ini lenyap dirampas orang (yang katanya suruhan Jendral) dan sampai sekarang tidak pernah dikembalikan.

Arus Balik, mengisahkan tentang sebuah arus yang berbalik. Setelah keruntuhan kerajaan Majapahit (1478 M) membuat arus Nusantara yang dahulunya merupakan mercusuar dari Selatan yang selalu mendominasi Utara, akhirnya harus menerima kenyataaan bahwa arus yang selama ini berjalan, telah berbalik. Hingga pada akhirnya Indonesia dan sekitarnya (Nusantara saat itu) harus menerima kenyataan sekian abad lamanya terjajah.

Kemahiran Pram dalam mengisahkan suasana yang terjadi saat itu dengan gaya bahasa yang seakan-akan kita ikut terlibat didalamnya, membuat kita akan sangat mudah mengetahui kebudayaan, pola pikir dan ikut merasakan perjuangan masyarakat Nusantara saat itu yang dalam hal ini di fokuskan pada wilayah Tuban.

Pada awalnya Nusantara sebagai wilayah selatan Asia mampu menjadi mercusuar peradaban dunia dengan kerajaan yang maha besarnya, Majapahit, yang kekuasaannya tersebar hingga Tumasik (sekarang Singapura), Malaya (Malaysia), dan beberapa negera ASEAN lainya, namun itu hanyalah dongengan belaka bagi masyarakat Nusantara waktu itu (sekitar tahun 1251 M). Kerajaan Majapahit sudahlah hancur dalam perang saudara tak berkesudahan, wafatnya sang Mahapatih Sakti Mandraguna Gajah Mada menjadi titik awal, kemudian berturut-turut peristiwa menggrogoti kerajaan ini, dan akhirnya lenyap setelah kedatangan agama Islam.

Setelah itu Arus pun berbalik, kerajaan-kerajaan yang dahulunya berada dalam kekuasaan Majapahit akhirnya melepaskan diri. Para keturunan bangsawan Majapahit pun lebih memilih konsentrasi pada wilayah kekusaaan yang tersisa, termasuk Raja Tuban, Adipati Arya Teja Tumenggung Wilwatikta.

Tidak seperti nenek moyangnya yang selalu ambisius melebarkan sayap kekuasaan, Wilwatikta tidak berhasrat sama sekali untuk memperluas kekuasaanya, “Perdamaian jauh lebih berarti buat rakyat” ucapnya. Tapi, masa depan Tuban akan berubah drastis bukan saja bergeraknya arus dari eksternal (kedatangan Portugis) dan internal (hadirnya Demak yang ambisius), namun yang lebih penting munculnya sosok Galeng pemuda desa yang hadir dalam hingar bingar arus tersebut dengan cemerlang nya wibawa dan mahir nya memikat hati masyarakat sekitarnya lewat kemahiran silatnya.

Berawal dari kejuaraan gulat yang tiap tahun di gelar oleh Adipati, Galeng muncul sebagai juara yang tak pernah terkalahkan setiap tahunnya. Galeng karena kehebatannya, mendapat penghormatan yang luar biasa dari Adipati dinikahkan dengan Idayu, gadis ayu pujaan hatinya yang tidak lain adalah calon selir Adipati Tuban karena ayunya paras serta kemolekan dan kebeningan kulit yang menawan setiap penduduk Tuban kala itu. Namun dengan ikatan janji yang sudah diutarakan, Adipati akan menuruti segala kemauan Idayu apabila dalam kontes tari lalu Idayu tampil sebagai juara. Dan Adipati pun tidak bisa menolak permintaan Idayu yang dengan segera ingin menikah dengan juara gulat Tuban idamannya, Galeng.

Galeng, yang dengan nasib baiknya memperistri Idayu, karena restu Adipati diamanatkan menjadi prajurit pengawal kerajaan dibawah pimpinan Patih Rama Cluring. Tak begitu lama, Galeng dengan kemahiran gulatnya, berkesempatan mengawal pasukan Tuban untuk bergabung bersama Demak dibawah pimpinan adpiati Unus menghadang Protugis dan Ispannya di Malaka meskipun pulang dengan kabar kurang membahagiakan.

Awal karir Galeng pun dimulai. Dengan berbagai konflik, dinamika dan penghianatan dalam misi pertamanya ini, Ia banyak belajar tentang arti sebuah kesetiaan kepada tanah kelahiran. Oleh sebagian mereka yang pendatang, dengan segala kepentingan mencoba memanfaatkan habis-habisan mengadu domba masyarakat Tuban dengan menyebarkan penghianatan.

Dengan kesadaran ini, lewat restu Adipati, Galeng memimpin langsung pasukan untuk menyerbu markas Rangga Iskak alias Iskak Indrajit alias Kiai Benggala alias Sunan Rajek yang mencoba merongrong persatuan Tuban karena dendam sakit hatinya kepada Adipati akibat jabatan Syahbandar yang dulunya Ia sandang kini digeser oleh Sayid Habibullah Almasawa, orang yang cakap bicara asal Protugis. Dan dewa Bharata masih berada pada pihak Galeng. Pertempuran beberapa Minggu ini akhirnya dimenangkan oleh pasukan Tuban.

Pertempuran demi pertempuran akhirnya meletus saat Demak dengan ambisius nya ingin menguasai pulau Jawa. Dan tahap pertama adalah merebut kekuasaan Tuban dibawah kendali Adipati Trenggono, adik Adipati Unus sekaligus pembunuhnya. Dan berkat pengalaman dan keahlian berperang, pasukan Tuban berhasil mengusir Demak dengan tentara Gajah andalan Tuban dipimpin langsung oleh Galeng sebagai Senopati. Meskipun pada saat itu, Tuban sudah kehilangan nyawa pemimpinnya, Adipati Arya Teja Tumenggung Wilwatikta.

 

*** 

About the Author: HMI Komfakdisa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *